oleh

Vaksinasi Berujung Rumah Sakit, HMI Lhokseumawe Nilai Kepsek SMK 1 Tak Layak, Perlu Copot

 

Lhokseumawe, Baranews – Vaksinasi yang berujung ke rumah sakit dialami oleh siswi SMKN 1 Lhokseumawe, Kabid Hukum dan HAM Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Lhokseumawe Aceh Utara, mendesak Dinas Pendidikan Aceh Wilayah Kota Lhokseumawe mencopot kepala sekolah SMK Negeri 1 Kota Lhokseumawe, sabtu (25/09).

Desakan ini dilakukan agar kejadian yang serupa tak terulang. “Kepada Kadis Pendidikan Aceh Wilayah Lhokseumawe agar segera mencopot kepala sekolahnya, supaya kejadian yang fatal ini tidak terjadi kembali,”kata Muhammad Adam Ramadhan, Kabid Hukum dan Ham HMI cabang Lhokseumawe-Aceh Utara, (25/09).

Selain itu, Adam juga meminta agar Pemerintah Aceh dalam hal ini Dinas Pendidikan Aceh yang di nahkodai oleh Al Hudri juga turut andil untuk mempertanggungjawabkan kejadian ini dan meminta maaf secara terbuka.

“Karena kita prihatin atas kejadian yang menimpa Khana Darsa Naswa yang mana saat hari vaksinasi di SMK Negeri 1 tidak diberitahukan dahulu kepada wali murid,”lanjutnya

Kecerobohan Kepsek SMKN 1 ini dinilai fatal, bahkan saat vaksinasi wali nya tak mengetahui. “Seperti yang kita ketahui, jangankan jadwal vaksinasi, pemberitahuan kepada wali murid juga tidak diberitahukan terlebih dahulu, ini sangat jauh dan fatal,”pungkas Adam

Jika dibiarkan, kata Adam, maka ini akan membuat citra buruk dunia pendidikan Aceh terkhusus Lhokseumawe.
“Karena kita kenal pendidikan itu mengenal moral dan etika, jadi saat wali tak mengetahui ketika anaknya divaksin maka perlu di beri pelajaran kepseknya, ya cara terbaik copot saja, karena tak layak,”tandas Muhammad Adam (Munawir)

News Feed