Penjelasan Kadis ESDM Aceh, Kajian Hidrogeologi dan Hidrometeorologi terhadap fenomena kekeringan yang melanda daerah karst Kecamatan Lhok Nga, Kab. Aceh Besar

Redaksi Bara News

- Redaksi

Sabtu, 18 Mei 2024 - 22:34 WIB

5016 views
facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BANDA ACEH | Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Aceh, Ir. Mahdinur, MM  memberikan penjelasan terkait fenomena kekeringan yang melanda Kecamatan Lhok Nga dan menjadi isu pada beberapa minggu terakhir.

Terkait kekeringan yang melanda tersebut, Mahdinur menyampaikan faktor utama penyebabnya adalah kemarau yang berkepanjangan yang telah terjadi sebagaimana pada tahun-tahun sebelumnya. Ketedapatan air tanah di Kecamatan Lhok Nga sebagian besar berasal dari daerah karst pada media rekahan di bawah tanah, aliran air pada media rekahan ini sangat bergantung pada tingkat curah hujan dan tutupan lahan pada zona resapan.

Mahdinur menyampaikan, berdasarkan data curah hujan yang disampaikan Kepala Stasiun Klimatologi, BMKG Indrapuri, data curah hujan di stasiun BMKG Lhok Nga menunjukkan hampir setiap tahun terdapat curah hujan yang rendah. Khususnya pada awal tahun 2024 curah hujan rata-rata berada dibawah 100 mm, bahkan di bulan Februari hanya 48 mm dan bulan April 60 mm, kondisi curah hujan yang rendah ini bahkan bersifat dibawah normal (Gambar 1),  ini memang menjadi penyebab utama terjadinya kekeringan pada beberapa sumber air di daerah karst Kecamatan Lhok Nga, selain itu penyebab lainnya yang dapat terjadi adalah perubahan tutupan lahan pada zona-zona resapan, tentu saja hal ini perlu dilakukan penyelidikan lebih lanjut oleh instansi terkait.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Secara Hidrogeologis, berdasarkan beberapa kajian ilmiah yang dilakukan oleh BGR, Jerman pada tahun 2007 dan juga oleh Universitas Gadjah Mada pada tahun 2021, Sumber air pada Pucok Krueng yang berdekatan dengan desa Naga Umbang merupakan sebuah sistem hidrologi karst yang airnya terkoneksi dengan Gua Uleu. Gua Uleu sendiri merupakan bagian dari hutan lindung atau zona resapan pada lembah Lunto dengan arah aliran air tanah menuju ke Utara. Berdasarkan kajian tersebut juga diketahui bahwa zona resapan aliran Pucok Krueng berbeda dengan zona resapan lokasi PT Solusi Bangun Andalas (SBA) yang arah aliran air tanahnya menuju ke Barat atau menuju laut (Gambar 2), hal ini sudah dibuktikan melalui uji tracer test dengan melakukan injeksi media berwarna (zat uranine) pada gua dan rongga untuk menelusuri arah aliran air tanah di gua Uleu (zona resapan Pucok Krueng) ataupun di gua Quarry (Zona resapan daerah PT Solusi Bangun Andalas) ( Gambar 3).  Sehingga berdasarkan kajian ini tidak dapat dibuktikan bahwa isu aktivitas penambangan berkaitan dengan kekeringan beberapa sumber air disekitar wilayah tersebut.

Baca Juga :  Wakapolda Aceh Buka Musrenbang Polda Aceh Tahun 2023

Selain itu kondisi hidrogeologis di Gampong Lambaro Seubun yang berjarak hampir 10 km dari Pucok Krueng atau PT Solusi Bangun Andalas  merupakan sistem aliran air tanah yang sama sekali berbeda baik hulu atau zona resapannya sehingga tidak dapat di hubungkan dengan zona resapan pada Pucok krueng dan lokasi PT Solusi Bangun Andalas (Gambar 4). Terkait hal ini Dinas ESDM Aceh juga telah mengundang PT Solusi Bangun Andalas untuk memberikan keterangan dan penjelasan terkait kajian hidrologi karst di wilayah tersebut, diketahui juga bahwa pemakaian air permukaan oleh PT Solusi Bangun Andalas sendiri saat ini mengutamakan sumber air yang berasal dari pengumpulan air hujan berupa embung.

Terkait permasalahan kekeringan ini, Mahdinur menyampaikan solusi baik jangka pendek maupun jangka panjang. Untuk jangka pendek Pemerintah terkait atau melalui PDAM dapat memberikan bantuan berupa tangki air secara regular kepada masyarakat, Mahdinur memberikan apresiasi yang tinggi kepada Pemerintah Kab/Kota dan juga PT Solusi Bangun Andalas yang melakukan gerak cepat dalam memberikan bantuan air bersih kepada Masyarakat.

Sedangkan untuk jangka panjang, pemerintah atau instansi terkait dapat mengupayakan pembuatan embung penangkap air hujan dan atau pengambilan air dari sumber-sumber air yang mengalir sepanjang tahun dengan debit yang cukup besar seperti di gua Ilup (11 l/detik) dan gue Uleu (614 l/detik) serta sungai Sarah di Kecamatan Leupung. Untuk Sungai sarah sendiri berdasarkan informasi dari PDAM Tirta Montala, pernah merencanakan membangun SPAM dengan sistem penyediaan air dari Sungai Sarah dengan kapasitas 400 l/detik yang telah dianggarkan oleh Pemerintah Pusat, hanya saja karena covid 19 kegiatan tersebut tidak terlaksana, semoga pemerintah kab/kota dan PDAM dapat mendorong agar kegiatan tersebut dapat direncanakan kembali mengingat masyarakat sudah kesulitan hampir setiap tahun apalagi pada saat kemarau berkepanjangan seperti sekarang ini.

Pandangan yang sama disampaikan oleh Mochamad Anwar Bakti, S.Si., MBA., General Manager SBA  “Dari Studi Hidrologi dan Hidrogeologi yang kami lakukan bersama Tim Universitas Gajah Mada menyimpulkan bahwa adanya perbedaan sistem aliran air bawah tanah dari Daerah Tangkapan Air (DTA) Tambang SBA dengan DTA Lembah Luntho serta Gua Uleu yang terbukti terkoneksi dengan Sungai Bawah Tanah Pucok Krueng dan diyakini merupakan sumber mata air bagi masyarakat di sekitar kawasan Lhoknga.”

Baca Juga :  PUSDA, Apresiasi Satuan Reskrim Polresta Banda Aceh berhasil mengungkap kasus dugaan (Tipikor) pengadaan lahan Nurul Arafah Islamic Center,

Anwar Bakti menambahkan “Saat ini sumber air baku untuk Pabrik hanya menggunakan air limpasan hujan yang tertampung pada kolam settling pond di area quarry batugamping namun kondisinya saat ini telah surut drastis dan hampir kering karena dampak kemarau berkepanjangan. Kami terus melakukan berbagai inisiatif dalam upaya efisiensi penggunaan air di Pabrik SBA, salah satunya adalah dengan membuat Waste Water Treatment Plant (WWTP) agar air sisa proses pendinginan tidak terbuang ke badan air namun dapat digunakan kembali (closed loop circuit). Kami ucapkan terima kasih atas penguatan penjelasan serta bimbingan dari Bapak Ir. Mahdinur, MM., Kepala Dinas ESDM Aceh kepada SBA, semoga hal ini dapat memberikan informasi yang valid kepada masyarakat atas penyebab kekeringan yang terjadi di wilayah Kecamatan Lhoknga selama ini. Kami akan terus berkomitmen untuk senantiasa hadir dan berkontribusi bagi masyarakat yang terdampak oleh bencana kekeringan ini bersama dengan Pemerintah Kabupaten Aceh Besar serta seluruh stakeholder terkait,” tutup Anwar.

 

Gambar 1 . Curah Hujan Maret dan April 2024 dengan kategori rendah dan sifat hujan dibawah normal pada stasiun BMKG Lhoknga (sumber BMKG)

 

Gambar 2. Terdapat 5 Daerah resapan atau daerah tangkapan air (DTA) di sekitar Pucok Krueng. DTA Pucok Krueng mengalir kearah Lembah linto menghubungkan gue Uleu dan Pucok Krueng di bagian utara, sedangkan DTA Kuari Gamping PT Solusi Bangun Andalas mengalir ke arah Barat (Penelitian BGR, Jerman 2007 dan UGM , 2021)

 

Gambar 3. uji tracer test dengan melakukan injeksi media berwarna (zat uranine) pada gua dan rongga untuk menelusuri arah aliran air tanah di gua Uleu (zona resapan Pucok Krueng) ataupun di gua Quarry (Zona resapan daerah PT Solusi Bangun Andalas) (UGM, 2021)

Gambar 4. Gampong Lambaro Seubun memiliki daerah topografi dengan hulu dan hidrologi karst yang berbeda, Gampong Lambaro Seubun di Utara sedangkan Pucok Krueng dan PT Solusi Bangun Andalas berada di Selatan (Foto Google Earth)

Facebook Comments Box

Berita Terkait

DPP Partai Demokrat Dukung Penuh Tagore AB Maju Pilkada Bener Meriah 2024
Brigjend Pol Armia Fahmi Wakapolda Aceh hadiri Pelepasan Pawai Takbir Keliling Idul Adha 1445 H
Kemenkumham Aceh Mengucapkan Selamat Idul Adha 1445 H/2024 M
Keluarga Besar PT BANK ACEH SYARIAH Mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 H/2024 M
Ruhul Fata Gampong Ajun Juara Musabaqah Pawai Takbir Jalan Kaki Idul Adha 1445
JARA Sikapi Kepala Daerah Yang Tidak Dianjurkan Tradisi Takbir Keliling di Aceh
Lanjut Daftar di Gerindra Bukti Deni Irmansah Serius Maju Pilkada Aceh Selatan 2024
Mulia Rahman Ajak Warga Kota Meriahkan Pawai Takbiran

Berita Terkait

Selasa, 18 Juni 2024 - 11:14 WIB

10 Manfaat Penggunaan AC di Rumah

Selasa, 18 Juni 2024 - 08:50 WIB

A Story for Your Readers – Arches Raises $3 Million to Empower MBB, Big 4, and Large-Cap PE Firms in Asia

Selasa, 18 Juni 2024 - 08:40 WIB

KARAOKE MANEKINEKO mengadakan promosi WEEKDAY DISCOUNT BLITZ

Selasa, 18 Juni 2024 - 07:38 WIB

Pembelian Token PEPE di Blockchain Ethereum di P2P Beli Finance X CryptoWatch

Selasa, 18 Juni 2024 - 06:00 WIB

A Taste of Dubai: Edisi Bahasa Indonesia, Hitung Mundur ke Acara Miliki Bagian Dubai.

Senin, 17 Juni 2024 - 09:52 WIB

Spesial Garansi 5 Tahun Ledger Nano X Cryptowatch Indonesia, Gratis Tukar Langsung

Senin, 17 Juni 2024 - 06:00 WIB

Temukan Dubai di Indonesia: Acara Perpaduan Budaya

Minggu, 16 Juni 2024 - 08:54 WIB

VRITIMES dan DelikNews.com Meluncurkan Kemitraan untuk Memajukan Jurnalisme Digital di Indonesia

Berita Terbaru