Kuasa Hukum Masyarakat “Ultimatum” P2K Lae Sipola, Terkait Lolosnya Bacalon Kades Diduga Memiliki KTP Ganda

Redaksi Bara News

- Redaksi

Sabtu, 9 September 2023 - 22:47 WIB

50370 views
facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Aceh Singkil | Kuasa Hukum Masyarakat Lae Sipola ultimatum Panitia Pemilihan Keucik (P2K) Desa Lae Sipola di Kecamatan Singkohor.

Terkait soal persyaratan admistrasi bakal calon Keucik, atas nama Pajar Berutu. “Hal itu disampaikan Muhammad Safar dan Herman melalui pesan pres rilisnya kepada media Nasional seluruh Indonesia.Sabtu (09/09/2023) pagi hari ini.

Muhammad Safar Menyatakan, Bahwa setelah melayangkan surat sanggahan atau surat keberatan kepada P2K Lae Sipola beberapa hari yang lalu.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kepada Panitia Pemilihan Keucik (P2K), terkait persoalan salah satu bakal calon Keucik di Desa tersebut. “Diduga tidak memenuhi persyaratan (TMS) Admistrasi, atas nama, Pajar Berutu.

Sebagaimana dimaksud dan diatur dalam Peraturan Bupati Nomor 25 Tahun 2023. Pada Pasal 15 huruf (p) Peraturan Bupati Aceh Singkil Nomor 25 Tahun 2023 Tentang Perubahan atas Peraturan Bupati Nomor 17 Tahun 2021.

“Yakni, Tentang Pedoman Pelaksanaan Pemilihan dan Pemberhentian Kepala Kampung di Kabupaten Aceh Singkil.

Kami selaku Kuasa Hukum Masyarakat Lae Sipola, secara tegas menyampaikan, Ultimatum (Peringatan dan Tuntutan) terakhir kepada P2K Lae Sipola.

Ketua dan seluruh anggota Panitia P2K di Desa Sipola Kecamatan Singkohor tersebut, Yaitu sebagai berikut :

1. Bahwa jika Panitia P2K Desa Lae Sipola tidak membatalkan bakal calon Keucik, atas nama Pajar Berutu, kami selaku Kuasa Hukum masyarakat, akan melakukan upaya hukum, gugatan ke Pengadilan Negeri Singkil.

(a). Terkait Keputusan P2K Desa Lae Sipola, yang tetap meloloskan saudara Pajar Berutu, meski tidak memenuhi persyaratan (TMS) administrasi bakal calon, dan melampirkan Kartu Tanda Penduduk (KTP) Tahun 2018.

(b). Secara aturan hukum, sebenarnya hal itu tidak bisa dipergunakan lagi, oleh karena itu, kami menduga kuat saudara Pajar Berutu mempunyai KTP Ganda, dan apabila P2K Lae Sipola tetap memaksakan, untuk meluluskan persyaratan administrasi bakal calon Keucik tersebut, yang kami anggap telah melakukan perbuatan melawan hukum.

2. Bahwa jika pertimbangan P2K Lae Sipola tetap saja bersikukuh memaksakan dan meloloskan saudara Pajar Berutu, dengan alasan sesuai identitas KTP dilampirkan saudara Pajar Berutu, KTP tahun 2018, sebagai persyaratan dalam pembuktian.

Baca Juga :  PT Socpindo Perkebunan Lae Butar Salurkan Bantuan Bagi Korban Banjir di Aceh Singkil.

Bahwa saudara Pajar Berutu berdomisili, 3 (Tiga) tahun tidak terputus-putus sesuai KTP Nasional, kami selaku Kuasa Hukum akan menguji dan melakukan upaya hukum secara tindak pidana apakah KTP tersebut sah secara hukum atau tidak.

Dikarenakan, berdasarkan Surat Keterangan dari Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Aceh Singkil yang kita dapat dari Dinas tersebut.

Pada tanggal 8 September 2023 yang ditanda tangani Kabid Pelayanan Pendaftaran Penduduk di Dinas tersebut, sangat jelas menerangkan.

Bahwa atas nama Pajar Berutu benar telah pindah dari Kota Subulussalam ke Kabupaten Aceh Singkil, dengan bukti surat pindah, No. SKPWNI/1175/05072020/0017. terlampir

Selanjutnya, Muhammad Safar juga mempertanyakan, kepada Kabid pelayanan pendaftaran penduduk pemerintah, atas nama Kepala Dinas Dukcapil Kebupaten Aceh Singkil, saat ditanya.

Apakah masih berlaku dan apakah bisa dipergunakan KTP tahun 2018 ini, sedangkan saudara Pajar Berutu, sedangkan yang bersangkutan sudah pindah kembali ke Kabupaten Aceh Singkil pada tahun 2022 lalu ?

Jawaban; Kabid Pelayanan Pendaftaran Penduduk, Ia menyatakan, bahwa KTP tahun 2018 yang dipergunakan atas nama saudara Pajar Berutu ini, tidak berlaku lagi dan tidak bisa dipergunakan sebagaimana mestinya.

“Dikarenakan saudara Pajar Berutu sudah mempunya KTP baru pada tahun 2022, yang terdaftar KTP di Kabupaten Aceh Singkil.

Selaku Kuasa Hukum, kami patut menduga kuat, bahwa yang bersangkutan mempunyai KTP ganda dan kami akan melaporkan persoalan ini keranah hukum.

Sesegera mungkin dalam waktu dekat ini, dan sekaligus membuat Laporan Polisi (LP) ke Polres Aceh Singkil, soal indikasi Tindak Pidana KTP Ganda tersebut.” Tegas, Safar.

3. Sebelum melakukan upaya-upaya hukum ini kami lakukan, kami meminta kepada P2K
Lae Sipola, dalam jangka waktu 7 hari, mulai dari sekarang, agar supaya P2K Lae Sipola segera mungkin.

Baca Juga :  Keluarga Korban Pemerkosaan 5 Pria Anak Dibawah Umur Tunjuk YARA Jadi Kuasa Hukum

“Untuk mengambil keputusan, dengan bijaksana, jujur, adil, profesional dan sesuai dengan aturan-aturan hukum di Negara Kesatuan Republik Indonesia ini.

Dengan selalu tetap mengedepankan Azas Kenetralan dan Independen dalam menjalankan fungsi dan kewenangan yang telah dipercayakan oleh masyarakat kepada P2K Lae Sipola.

Muhammad Safar sebagai Kuasa Hukum sekaligus Direktur Yayasan Biro Bantuan Hukum (YBBHSK) Indonesia Kabupaten Aceh Singkil Menjelaskan.

Terkait Saksi Pidana, berdasarkan UU Nomor 24 Tahun 2013 Tentang Administrasi Kependudukan, dalam Pasal 63 Ayat (6) yang berbunyi;

“Warga yang memiliki KTP lebih dari satu di ancam dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun dan/atau denda paling banyak Rp. 25 Juta Rupiah.

Terpisah, Camat Kecamatan Singkohor, Fathurrahman, S.IP. MSi Mengatakan. “Kami dari pihak Kecamatan Singkohor sudah memanggil Ketua dan Anggota P2K Kampung atau Desa Lae Sipola.

Dalam hal untuk klarifikasi, terkait keberatan atau sanggahan terhadap salah satu bakal calon Keuchik Lae Sipola, hari Jum’at (08/09/2023).” Sebut, Fathurrahman.

Sehubungan, dengan masuknya surat dari masyarakat yang disampaikan kapada Panitia P2K Lae Sipola, pada tanggal 07 September beberapa hari kemarin.

Yang tembusannya juga ada pada kami, sebagai pihak Pemerintahan Kecamatan Singkohor.

Namun pada saat klarifikasi tersebut, maka hasilnya, kami menyepakati dan merekomendasikan, agar P2K Lae Sipola, segera meminta Surat Keterangan dari Disdukcapil, untuk memastikan ke absahan administrasi kependudukan saudara Pajar Berutu.

Awak media mencoba konfirmasi kepada Saripudin Ketua P2K Desa sipola terkait dengan pernyataan kuasa hukum Masyarakat Kampong Sipola Muhammad Safar, diduga oknum ketua P2K2 sipola terkesan abai dan terkesan tidak memberikan contoh selaku ketua P2K2 sipola kerena saat Awak media mencoba konfirmasi melalui pesan wsahp hanya diam dan membaca dan tidak ada jawaban dan awak Media mencoba menelpon melalui telepon seluler dia mengatakan, saya lagi di motong ini bg, lagi nimbang ayam katanya,

Redaksi team//SP

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Terobosan Keberhasilan yang Dilakukan Pj Bupati Drs Azmi dalam Membangun Kabupaten Singkil
Pulau Banyak Barat: Meninggalkan Jejak Mendalam dalam Kearifan dan Kekayaan Alam yang Hampir Terlupakan
DPW ALAMP AKSI Prov Aceh Ungkap Kegagalan Pj Bupati Aceh Singkil 2023-2024 : Bapak Jangan OMDO (Omong Doang)
Alexander Minta DPRK Aceh Singkil lakukan Rapat Dengar Pendapat Dengan Perusahaan Perkebunan Kelapa Sawit Yang Ada Di Wilayahnya.
Jawaban Pj Bupati Aceh Singkil :  Ternyata Hanya Diskusi dan Adu Argumentasi, Isu Pj Bupati Aceh Singkil Ajak Duel Warganya Terlalu Dibesar-besarkan
DKPP Diminta Makzulkan KIP Aceh Singkil Terkait Maraknya Pembileritaan di Media Mosial Diduga Adanya Praktek Nepotisme
Perekrutan Panitia Pemungutan Suara (PPS) Se-Kabupaten Aceh Singkil Diduga Penuh Sandiwara /Setingan
Transportasi Minim, Kecamatan Pulau Banyak Barat Terpinggirkan

Berita Terkait

Senin, 24 Juni 2024 - 23:35 WIB

Museum Tsunami Masih jadi Destinasi Favorit Wisatawan untuk Berkunjung

Senin, 24 Juni 2024 - 10:49 WIB

Mahasiswa Apresiasi Polri jadi Lembaga Bercitra Baik Versi Litbang Kompas

Minggu, 23 Juni 2024 - 19:54 WIB

Mantan Rektor Unsyiah Prof. Darni Daud Cagub Aceh Silaturrahmi Dengan Ratusan Relawan

Minggu, 23 Juni 2024 - 00:24 WIB

Jemaah Haji Aceh Dipulangkan Melalui Medinah Mulai Rabu 10 Juli 2024

Sabtu, 22 Juni 2024 - 19:33 WIB

Amiruddin Dinilai Gagal Memimpin Banda Aceh, Ini Faktanya

Sabtu, 22 Juni 2024 - 14:22 WIB

Begitu Baiknya Aminullah, Terlalu Kejamkah Amiruddin?

Sabtu, 22 Juni 2024 - 01:22 WIB

Kabid Propam Polda Aceh, Anggota Polri Jangan Coba-Coba Terlibat Judi Online: Ini Sanksinya

Jumat, 21 Juni 2024 - 23:28 WIB

Indikasi Megakorupsi menjadi Salah Satu Penyebab Aceh Bertahan sebagai Juara Termiskin di Sumatera

Berita Terbaru