Menu

Mode Gelap
Kasatpol PP Gayo Lues Ditelpon Al Hudri Palsu Menjelang Puasa Camat Gelar Makan Bersama di Kolam Biru Pemkab Gayo Lues Ikuti Rapat Koordinasi Peluncuran Indikator Monitoring Center For Prevention IDI Gayo Lues Bantah Kemenkes Budi Gunadi Tentang Pengurusan Surat Izin Peraktek Dokter yang Mahal Pengulu Pining, Sampaikan Wacana Pembukaan Lahan Eks Kombatan GAM Kepada Masyarakat Kampung Pining

NASIONAL · 3 Feb 2023 22:40 WIB

Indonesia Dorong ASEAN Jadi Destinasi Tunggal Pariwisata


					Indonesia Dorong ASEAN Jadi Destinasi Tunggal Pariwisata Perbesar

Candi Borobudur di Magelang, Jawa Tengah. (Foto: PT TWC)

 

YOGAYAKARTA, BARANEWS  —  ASEAN Tourism Forum (ATF) akan digelar di Yogyakarta 2-5 Februari 2022. Pertemuan terbesar sektor pariwisata di kawasan ini, diharapkan menjadi tonggak untuk bangkit bersama, setelah pandemi COVID 19 membuatnya mati suri.

Sebagai Ketua ASEAN tahun ini, Indonesia memiliki misi pada banyak hal, termasuk di sektor pariwisata, yang akan dibahas dalam gelaran ASEAN Tourism Forum ATF akhir pekan ini. Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno, dalam pernyataan rutin mingguan menyebut, Indonesia ingin mendorong ASEAN sebagai destinasi tunggal pariwisata.

“Bagaimana kita sebagai Ketua ASEAN, mendorong konsep ASEAN as single destination. Dan pariwisata, sesuai dengan semangat G20 kemarin, sebagai agent of transformation atau agen transformasi yang berpusat pariwisata berbasis masyarakat,” kata Sandi, ketika memaparkan tujuan yang ingin diraih melalui penyelenggaraan ATF di Yogyakarta.

Indonesia, sebagaimana mayoritas negara lain, saat ini sedang berupaya memulihkan sektor pariwisatanya. Pelonggaran aturan di berbagai wilayah menjadi salah satu kesempatan. ASEAN diharapkan mampu memanfaatkan perkembangan situasi menurunnya ancaman COVID 19. ATF akan menjadi ajang untuk membicaraka strategi bersama pulih pasca pandemi.

“Karena kalau dilihat, ASEAN ini yang paling lambat dibanding Eropa, dibanding Amerika, kita pemulihannya ini tergolong lebih lambat. Memang tiga pasar utama ASEAN ini, Thailand, Indonesia, Malaysia, bertumbuh. Tapi tidak memberikan pertumbuhan yang setara dengan pertumbuhan yang terjadi di belahan dunia lainnya,” tambah Sandi.

Sandi ingin, acara pariwisata terbesar kawasan ASEAN ini tidak sekadar seremoni semata. “Harus mendorong kesempatan kita untuk berkolaborasi. Kita memang siap berkompetisi tapi banyak peluang jika kita berkolaborasi,” tegasnya.

ATF akan menghadirkan 157 booth pameran, 38 delegasi travel exchange, delegasi business to business dan 136 buyers terkonfirmasi dari 29 negara. Sandi berharap, seluruhnya akan memberikan dampak ekonomi di atas $100 juta untuk pariwisata Indonesia.

Selain itu, dia juga berharap akan ada lebih banyak penerbangan internasional langsung ke Indonesia, terutama ke destinasi super prioritas. “Ada beberapa kesepakatan mungkin nanti dengan Qatar, dengan beberapa maskapai lainnya, untuk bisa terbang langsung ke destinasi di Indonesia, termasuk juga ke Yogyakarta,” tambahnya.

Delegasi juga akan dibawa ke Borobudur, untuk merasakan perubahan konsep wisata yang sedang dikembangkan. Sebagai salah satu destinasi super prioritas, Borobudur akan mengedepankan konservasi dan edukasi dalam praktik wisatanya, ujar Sandi lagi.

Indonesia Penuh Tantangan

Pengamat pariwisata dari Sekolah Vokasi, Universitas Gadjah Mada (UGM), Ghifari Yuristiadi setuju wacana ASEAN sebagai destinasi tunggal. Namun, dia mengingatkan, Indonesia memiliki banyak pekerjaan rumah di sektor ini.

“Saya kira tidak salah apa yang dikatakan Pak Sandi, tetapi di satu sisi kita harus sadar diri juga, bahwasanya Indonesia sebetulnya banyak tertinggal. Tidak hanya dengan Malaysia dan Thailand, bahkan sekarang Vietnam sudah semakin mengancam, seiring dengan geliat ekonomi pariwisata mereka,” ujar Ghifari kepada VOA.

Dari sisi penerbangan misalnya, kata Ghifari, Thailand, Malaysia dan Singapura adalah hub ASEAN. Penerbangan besar langsung dari negara-negara Eropa maupun Amerika, kata Ghifari, lebih banyak mengakses Bangkok, Kuala Lumpur maupun Singapura sebelum masuk ke negara-negara ASEAN lain.

“Dan ini sebenarnya pertanda sesuatu yang kurang menggembirakan. Tapi kita harus akui, bahwa mereka membangun hub di ASEAN itu sudah lama,” ujarnya lagi.

Kawasan Raja Ampat di Papua Barat dinobatkan oleh “Lonely Planet” sebagai “Lokasi Yang Harus Dikunjungi” pada tahun 2023. (Courtesy: Kemenparekraf)

Jakarta sendiri belum mampu menjadi hub penerbangan di kawasan ASEAN. Salah satu kekurangan yang harus diatasi, adalah ketiadaan maskapai berbiaya rendah yang mendukung posisi Jakarta di peta penerbangan internasional. Malaysia, Singapura, dan Thailand memiliki keunggulan di sektor ini. Surga-surga tujuan wisata di Indonesia menjadi sulit dijangkau karena ketiadaan fasilitas penerbangan murah ini.

“Saya kira, kita masih punya pekerjaan rumah soal aksesibilitas. Semoga maskapai lokal kita juga segera bangkit untuk bisa mengisi ruang-ruang yang kosong, dan kita bisa mengangkut lebih banyak wisatawan seiring konektivitas dari berbagai rute penerbangan,” tandasnya.

ATF, menjadi kesempatan baik bagi Indonesia untuk memperbaiki posisinya di ASEAN. Setidaknya, di pasar regional, ajang ini menjadi sarana untuk lebih mengenalkan destinasi yang ada.

“Ini juga kesempatan yang baik untuk Indonesia, menunjukkan bahwa destinasi-destinasi wisatanya sudah benar-benar siap menyambut wisatawan, dan sudah bangkit dari pandemi COVID 19,” tambahnya. [ns/em]/VOA

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 13000 kali

Baca Lainnya

Perppu Cipta Kerja, Merupakan Langkah Strategis Pemerintah Menghadapi Dinamika Ekonomi Global

20 Maret 2023 - 22:31 WIB

Pengurus Taekwondo NTT Resmi Dilantik

20 Maret 2023 - 21:49 WIB

Surat Terbuka Kepada Presiden RI, Ketua MA RI dan Ketua DPR RI

20 Maret 2023 - 12:34 WIB

Kemendagri Pastikan Pemilu 2024 sesuai Jadwal

17 Maret 2023 - 07:05 WIB

Dekranas Fasilitasi UMKM Pelatihan Kelola Keuangan

17 Maret 2023 - 06:58 WIB

Arahan Tegas Kapolri pada Rakernis Bareskrim Polri

17 Maret 2023 - 01:28 WIB

Trending di NASIONAL