Energi Terbarukan, Solusi Kemandirian Energi Daerah Terpencil

Redaksi Bara News

- Redaksi

Minggu, 8 Oktober 2023 - 02:30 WIB

50252 views
facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Energi baru dan terbarukan (EBT) dari sumber-sumber lokal bisa dimanfaatkan untuk menyediakan energi secara mandiri bagi masyarakat yang belum terjangkau jaringan listrik PLN. Selain itu, penggunaan EBT bisa jadi solusi melepas ketergantungan masyarakat dari energi fosil yang tidak ramah lingkungan

Para pakar mengatakan sumber energi terbarukan, seperti matahari atau surya dan jarak pagar (jatropha curcas) bisa dioptimalkan untuk memenuhi kebutuhan energi bagi masyarakat yang tinggal di wilayah terpencil, seperti pulau-pulau kecil dan terluar.

Guru Besar Universitas Udayana, Bali, Profesor Ida Ayu Giriantari mencontohkan kawasan wisata kepulauan Nusa Penida, Kabupaten Klungkung yang mulai mengembangkan penyediaan energi listriknya dari matahari yang berlimpah. Saat ini, kapasitas terpasang pembangkit listrik tenaga surya di Pulau Nusa Penida sebesar 3,5 megawatt.

“Melihat dari potensi surya yang ada di sana, dan juga perkembangan harga dari pembangkit listrik tenaga surya itu, yang dalam sepuluh tahun terakhir ini turun sangat drastis, maka ini sangat memungkinkan untuk dikembangkan di Nusa Penida,” kata Ida.

Kembangkan Potensi Maritim, Hilirisasi Rumput Laut Akan Jadi Proyek Strategis Nasional

Kondisi geografis dan ketersediaan sinar matahari yang sangat besar, kata Ida, harus disikapi oleh pemerintah dengan mendorong peningkatan penyediaan listrik dari energi terbarukan ini.

Berdasarkan data Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), berkat letak Indonesia yang berada di garis Khatulistiwa, potensi surya mencapai 3.294 gigawatts (GW) atau 89 persen dari total potensi energi baru dan terbarukan (EBT) yang mencapai 3.687 GW di Indonesia.

Selain matahari, papar Ida, sumber daya hayati lokal seperti jarak pagar, dapat pula digunakan sebagai sumber energi di pulau-pulau kecil. Misalnya, kondisi alam di kepulauan Nusa Penida, yang berkontur tanah kapur dan cuaca yang cenderung kering, cocok untuk budidaya tanaman itu.

Baca Juga :  Panglima TNI ke Gedung MPR, Ada Apa?

Ida mengatakan bahwa dari studi yang telah dilakukannya, sekitar 20 persen dari total 4.000 hektare lahan di Pulau Nusa Penida yang masih dapat dioptimalkan, bisa ditanami jarak pagar.

Ida berhitung bila sekitar 25 persen dari lahan atau sekitar 1.000 hektare ditanami jarak pagar, satu hektare bisa menghasilkan sekitar antara 540-680 liter biodiesel.

“Jadi sekitar 540.000 liter per harinya untuk di Nusa Penida dari tumbuhan jatropha,” kata konsultan manajemen energi itu.

Jarak pagar adalah sejenis tumbuhan bersemak yang banyak ditemukan di daerah-daerah tropis. Biji jarak mengandung minyak yang jika diolah bisa menjadi minyak biodiesel. Menurut Kementerian ESDM, tantangan pengembangan bahan bakar nabati dari jarak, antara lain harga keekonomian dan kepastian ketersediaan pasokan

Facebook Comments Box

Berita Terkait

KPU: Hasil Pemilu 2024 tak akan Dibatalkan
Pemerintah Segera Bentuk Satgas Terpadu Pemberantasan Judi Online
PWI Minta Ilham Bintang dan Timbo Siahaan Ditegur Keras, Ini Jawaban Dewan Kehormatan
Diduga Korupsi Danah Hibah BUMN, Wilson Lalengke: Bubarkan PWI Peternak Koruptor
Bocor! PWI Pusat Minta Ilham Bintang dan Timbo Siahaan Diberikan Peringatan Keras
TNI dan Polri Terus Bersinergi di Papua Barat
Sidang PHPU Pilpres, KPU akan Serahkan Tambahan Alat Bukti
MUI Imbau Masyarakat Utamakan Riset sebelum Memboikot Produk Terafiliasi Israel

Berita Terkait

Senin, 22 April 2024 - 00:37 WIB

ICMI mendukung Kebijakan Penjabat Gubernur Aceh

Sabtu, 20 April 2024 - 22:02 WIB

Ketua Cabang SEMMI Aceh nyatakan sikap tegak lurus dengan Syarikat Islam

Sabtu, 20 April 2024 - 01:08 WIB

Sinergi PLN UID Aceh dan Universitas Syiah Kuala, Siap Dukung Impementasi Kampus Merdeka

Jumat, 19 April 2024 - 22:58 WIB

Wakapolda Aceh Brigjen Pol. Drs. Armia Fahmi, M.H. Pimpinan Penandatanganan Pakta Integritas dan Sumpah dalam Rekrutmen anggota Polri

Jumat, 19 April 2024 - 01:39 WIB

ICMI Aceh Jajaki Kerjasama dengan Bank Aceh

Jumat, 19 April 2024 - 01:12 WIB

Wakapolda Aceh Buka Kegiatan Peningkatan Kemampuan Penyidik Polri dan PPNS

Kamis, 18 April 2024 - 16:36 WIB

BPK-P Aceh dan APH Diminta Usut Dugaan Mark Up Anggaran Dana Pada Sekolah (SUPM) Ladong

Selasa, 16 April 2024 - 22:56 WIB

Ini Catatan selama Mudik dan Arus Balik di Provinsi Aceh

Berita Terbaru

GAYO LUES

Diaspora Gayo Luar Negeri Gelar Temu Ramah

Senin, 22 Apr 2024 - 03:34 WIB

ACEH TENGGARA

Letkol Czi Arya Murdyatoro S.T. Jabat Dandim 0108 Agara Baru

Senin, 22 Apr 2024 - 03:31 WIB