oleh

Bos Facebook Dilabeli sebagai “Penjahat Donasi” Pemilu AS 2020

– (Ketua dan CEO Facebook Mark Zuckerberg bersaksi di depan House Financial Services Committee di Rayburn House Office Building di Washington, DC, pada 23 Oktober 2019. (MANDEL NGAN/AFP via Getty Images))
BARANEWS | Kejahatan dan kecurangan Pemilu 2020 di Amerika Serikat (AS) 2020 dilakukan secara sistamatif dan masif . Bukti pemilhan di Arizona, Texas, Georgia sampai Michigan tak bisa ditutupi. Semua sudah terkuak untuk memenangkan Joe Biden.
Mantan Presiden Donald Trump mengecam CEO Facebook sebagai “penjahat” karena sumbangan lebih dari $400 juta yang dia dan istrinya, Priscilla Chan, berikan ke kantor pemilihan lokal selama pemilihan presiden 2020.

“Mark Zuckerberg, menurut pendapat saya, seorang penjahat, diizinkan untuk menghabiskan lebih dari $400 juta dan karena itu dapat mengubah jalannya Pemilihan Presiden, dan tidak ada yang terjadi pada Facebook,” kata Trump dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email kepada para pendukungnya, lapor Business Insider .

Email tersebut juga menyebut mantan Direktur FBI James Comey, Rep. Adam Schiff, D-Calif., Hillary Clinton, mantan Wakil Direktur FBI Andrew McCabe, mantan agen FBI Peter Strzok, dan mantan pengacara FBI Lisa Page sebagai pembohong.

“Mereka semua berbohong tentang segala sesuatu yang berkaitan dengan Rusia, Rusia, Rusia, karena mereka tahu itu adalah SCAM, dan mereka semua berbohong tentang segala sesuatu yang berkaitan dengan Ukraina, Ukraina, Ukraina karena mereka tahu itu adalah SCAM,” tegas Trump. dalam email, sebelum meminta pendukung untuk terus mendukungnya.

“Mereka mengarang dongeng tentang saya mengetahui betapa buruknya hal itu akan menyakiti AS – dan tidak ada yang terjadi pada mereka. Apakah tidak ada keadilan di Negara kita?” katanya dalam pernyataan dikutip Newsmax.

Zuckerberg mendapat kecaman dari Partai Republik yang mengatakan bahwa dana tersebut dihabiskan untuk menarik pemilih Demokrat, yang dia bantah digunakan secara partisan.

CEO Facebook mengatakan dana itu akan digunakan untuk membantu kantor pemilihan lokal beradaptasi dengan masalah yang disebabkan oleh pandemi virus corona. Uang itu dilaporkan dihabiskan untuk peralatan untuk memproses surat suara yang dikirim dan barang-barang termasuk peralatan pelindung pribadi, menurut laporan Associated Press.

“Sejak donasi awal kami, ada beberapa tuntutan hukum yang diajukan dalam upaya untuk memblokir penggunaan dana ini, berdasarkan klaim bahwa organisasi yang menerima donasi memiliki agenda partisan,” kata Zuckerberg Oktober lalu. “Itu salah. Dana ini akan melayani masyarakat di seluruh negeri – perkotaan, pedesaan dan pinggiran kota – dan dialokasikan oleh organisasi non-partisan.”

William Doyle, Ph.D., peneliti utama di Caesar Rodney Election Research Institute di Irving, Texas, menulis untuk The Federalist awal bulan ini bahwa CEO Facebook menggunakan celah hukum yang memungkinkan dia untuk mengirim $419,5 juta melalui dua organisasi, Center for Technology and Civic Life (CTCL) dan Center for Election Innovation and Research (CEIR).

Dia mengatakan tim penelitinya menemukan bahwa organisasi mendistribusikan uang ke kota dan kabupaten dengan cara yang akan membawa pemilih Demokrat dan meningkatkan jumlah calon Joe Biden di negara bagian kunci.

Trump membuat klaim lebih lanjut tentang Zuckerberg dalam surat kemarahan yang diterbitkan Kamis di The Wall Street Journal.  

“Mark Zuckerberg dari Facebook menggelontorkan lebih dari $17 juta untuk ikut campur dalam pemilihan Pennsylvania, termasuk $5,5 juta untuk ‘peralatan pemrosesan surat suara’ di Philadelphia dan $552.000 untuk kotak drop di mana pola pemungutan suara tidak memungkinkan,” tulis Trump dalam sebuah surat sebagai tanggapan atas 25 Oktober artikel tentang Mahkamah Agung negara bagian.

“Anda menyatakan fakta bahwa pengadilan salah mengatakan surat suara dapat dihitung setelah Hari Pemilihan,” kata Trump dalam surat itu. “‘Ini tidak masalah,’ Anda menambahkan, ‘karena Tuan Biden memenangkan negara bagian dengan 80.555, tetapi negara ini beruntung pemilihannya tidak lebih dekat. Jika pemilihan itu tergantung pada beberapa ribu orang Pennsylvania, Presiden berikutnya mungkin telah dipilih oleh Mahkamah Agung AS.’”

Trump melanjutkan dengan membuat daftar beberapa contoh dari apa yang dia katakan adalah “seberapa menentukan kecurangan pemilih di Pennsylvania,” termasuk laporan ketidakberesan dalam surat suara, penghitungan suara, dan masalah dengan pendaftaran pemilih.

“Inilah sebabnya Demokrat dan Media Berita Palsu tidak menginginkan audit forensik penuh di Pennsylvania,” pungkasnya. “Pada kenyataannya, 80.555 surat suara tidak berarti apa-apa ketika ada banyak korupsi atau penyimpangan pemilih ini. (ES)

News Feed