oleh

ANGKA KEMISKINAN DI SABANG TERUS MENURUN

UPDATE COVID-19 NASIONAL

Global

2738
Confirmed
221
Deaths
204
Recovered

SABANG, BARANEWSACEH.CO – Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Sabang, Faisal ST MT, mengatakan bahwa angka kemiskinan di Kota Sabang terus menurun dari tahun ke tahun.

“Penduduk miskin di Kota Sabang terus menurun dalam 2 tahun terakhir, dari 17,66 persen penduduk miskin pada tahun 2017, turun menjadi 16,31 persen pada tahun 2018, dan pada tahun 2019 kembali mengalami penurunan menjadi 15,6 persen. Ini berdasarkan Survei sosial ekonomi nasional (Susenas), yang melihat kepada garis kemiskinan makro, didasarkan pada pemenuhan makanan dan non makanan,” katanya. Senin (2020).

Beberapa program yang selama ini diimplementasikan oleh Wali Kota Sabang, Nazaruddin S.I.Kom bersama Wakil Wali Kota Sabang, Drs. H. Suradji Junus telah berkontribusi langsung dalam mengurangi beban masyarakat sekaligus meningkatan pendapatan masyarakat.

Faisal menjelaskan, garis kemiskinan tersebut berdasarkan pemenuhan kebutuhan makanan dan non makanan. Untuk makanan maka setiap orang harus memenuhi kebutuhannya 2.100 kalori per harinya, sedangkan non makanan kebutuhan pengeluaran minimum untuk perumahan, sandang, pendidikan, kesehatan dan lainnya.

Kata dia, garis kemiskinan di Sabang pada 2019 mencapai Rp563.100 per kapital per bulannya. Angka ini tertinggi kedua di Aceh setelah Kota Banda Aceh. Hal ini menunjukkan harga-harga di Sabang cenderung tinggi, dibandingkan dengan kab/kota lain.

“Misalnya harga konsumsi di Sabang seperti harga ikan, harga nasi bungkus, dan lain-lain. Jadi penduduk miskin menurun itu bisa disimpulkan ada peningkatan penduduk Sabang yang sudah dapat memenuhi kebutuhan Rp563 ribu per orang itu dalam sebulan,” jelasnya.

Tambah Faisal, hal itu terjadi karena stategi penanggulangan kemiskinan berupa program-program yang selama ini bersifat meringankan beban pengeluaran masyarakat sekaligus meningkatkan pendapatan masyarakat sudah terlaksana dengan baik di Kota Sabang.

“Program-program yang selama ini bersifat meringankan beban masyarakat seperti Geunaseh, dana pendidikan, dana kesehatan, subsidi listrik dan gas elpiji sangat berpengaruh langsung baik konsumsi maupun non konsumsi bagi masyarakat Sabang,” terangnya.

Sedangkan program-program dalam upaya peningkatan pendapatan seperti memberi bantuan kepada masyarakat yang mayoritasnya berprofesi sebagai nelayan berupa alat kerja, sarana prasarana, pemenuhan kebutuhan air bersih sudah berjalan lancar.

“Artinya selama ini strategi dan program sudah berada di jalur yang benar, tinggal kita tingkatkan lagi kualitas pelaksanaannya, serta pendampingan agar tersalurkan lebih tepat lagi,” tutupnya. (ADAM)

[COVID-19]

News Feed